9 Penyakit yang Timbul saat Banjir Datang


DESAINART- Saat dan setelah banjir melanda, penting untuk mengambil Langkah spesifik demi menjaga agar bencana ini tidak mendatangkan penakit. Ancaman berbagai penyakit pasca banjir menjadi beban dan masalah baru. Kurangnya persediaan air bersih dan sanitasi yang memadai makin memperburuk kondisi.

Belum lagi di tempat pengungsian yang biasanya berjejal. Air banjir merupakan sarana yang paling mudah untuk penularan berbagai penyakit melalui virus dan bakteri yang bisa mengganggu beberapa organ tubuh.

Nah, berikut ini adalah 9 penyakit yang timbul saat musim banjir datang :

Infeksi saluran pencernaan

Penyakit infeksi saluran pencernaan dengan gejala demam, diare, dan muntah sering ditularkan melalui air. Penyakit yang timbul antara lain disentri, kolera, dan tifus. Disentri bisa disebabkan oleh kuman Escherechia coli yang banyak terdapat dalam limbah air banjir.

Gejalanya, buang air besar lebih dari lima kali sehari, tinja encer, disertai mulas, muntah, badan demam, dan nyeri kepala. Dalam air limbah banjir juga terkandung kuman tifus (Salmonella typhosa) yang trbawa air banjir. Jika kuman tifus mencemari makanan dan minuman yang terpegang tangan, dalam satu atau dua minggu setelah tercemar, penyakit akan muncul.

Gejalanya demam tinggi pada sore dan malam hari, nyeri kepala, dan lidah tampak putih. Dengan pemeriksaan laboratorium darah, tifus bisa terbukti ada. Sebaiknya segera dibawa ke dokter agar mendapatkan pengobatan yang memadai.

Penyakit kulit

Kulit merupakan salah satu organ yang rentan terhadap air banjir. Jika tidak mengenakan alas kaki yang kuat, kulit bisa terluka karena terinjak pecahan kaca atau benda-benda keras. Lingkungan yang kotor dan basah dapat mengakibatkan luka terinfeksi, gatal-gatal, dan iritasi.

Terlebih jika sudah ada luka atau eksim. Kondisi yang lembab dan basah akan memperlambat penyembuhan eksim. Selain itu, akibat terkena air kotor, kulit jadi rentan terkena jamur kulit. Jamur mudah bersarang di sela jemari, dilipatan kulit, dan di abgian-bagian tubuh yang lembap.

Pemakaian sepatu bot karet untuk jangka waktu yang panjang dapat menyebabkan infeksi jamur dan luka kaki. Dan bagi pengidap jamur kulit, bisa bertambah parah. Infeksi kulit yang penularannya melalui air adalah hot tub rash yang disebabkan bakteri pseudomonas.

Penyakit kulit lainnya adalah cercarial dermatitis cercarial dermatitis. Gejalanya berupa kulit yang terasa panas terbakar, gatal, pada kulit tampak bintil seperti jerawat kecil kemerah-merahan, dan kadang disertai melepuh.

Penyakit ini disebabkan paparan parasite yang terdapat pada burung dan hewan mamalia lainnya. Parasite tersebut mengkontaminasi manusia melalui perantara binatang seperti keong yang terdapat dalam genangan air. Parasite ini terpapar pada kulit manusia yang mengalami rash atau kulit terkelupas karena sensitive atau alergi.

Infeksi mata

Penyakit infeksi mata yang dapat ditularkan melalui air adalah moluskum kontagiosum dan konjungtivitis (adenovirus), cirinya adalah mata tampak merah. Sebaiknya hindari memegang atau mengucek mat ajika terasa gatal dan jauhkan mata dari percikan air banjir. Segera obati jika ada anggota keluarga yang terkena sakit mata merah. Jangan menggunakan obat tetes mata sembarangan sebab infeksi mata memerlukan obat tetes antibiotika dari dokter.

Infeksi saluran pernapasan atas (ISPA)

Kondisi yang dingin, basah, dan lembab bisa menyebabkan gangguan saluran pernapasan. Infeksi saluran pernapasan yang bisa ditularkan melalui air adalah faringitis (infeksi tenggorok). Gejala infeksi saluran napas tersebut pada umumnya adalah demam, batuk, atau pilek. Pada keadaan daya tahan tubuh lemah dapat berpotensi menjadi pneumonia (radang paru). Bagi korban banjir yang sebelumnya pernah mengidap penyakit pada saluran pernapasan, kondisi banjir juga bisa memperburuk penyakit.

Leptospirosis

Leptospirosis merupakan infeksi yang disebabkan kuman leptospira juga dapat ditularkan lewat air seni atau bangkai tikus. Binatang lain seperti anjing, kucing, dan kuda pun bisa menularkan penyakit ini. Gejalanya antara lain panas, muntah-muntah, diare, dan nyeri tulang. Penanganan yang terlambat akan menyebabkan gangguan pada otak atau meningitis, gangguan pada hati, atau gangguan pada ginjal. Penanganannya harus dengan obat-obatan antibiotic.

Infeksi selaput otak (meningitis)

Meskipun jarang terjadi, penularan penyakit lewat air dapat juga mengakibatkan infeksi otak. Infeksi susunan saraf pusat yang dapat terjadi adalah infeksi selaput otak atau meningitis aseptic yang disebabkan enterovirus dan infeksi neigleria. Gejala yang dapat terjadi adalah demam tinggi, muntah, kejang, dan kesadaran menurun.

Hepatitis A

Infeksi lainnya yang dapat terjadi adalah Hepatitis A atau penyakit infeksi virus yang terjadi pada hati atau lever. Gejala yang timbul adalah kulit dan mata tampak kuning, mual, muntah, demam dan badan lemas.

Demam berdarah

Mungkin dalam minggu-minggu awal saat hujan lebat dan aliran air banjir masih deras, jentik dan nyamuk penyebab demam berdarah, hilang. Namun, setelah bulan pertama banjir, kasus penyakit demam berdarah cenderung bertambah. Hal ini lantaran banyak genangan air yang menjadi tempat berkembang biak nyamuk aedes aegypti, penyebab demam berdarah.

Campak dan cacar air

Gejala campak antara lain batuk, demam berhari-hari, dan beberapa hari setelah demam muncul bercak kemerahan. Sedangkan gejala cacar air yaitu demam tinggi selama berhari-hari yang lalu disertai munculnya bintik-bintik. Untuk menghindari terjadinya penularan, sebaiknya segera dilakukan imunisasi massal di tempat penampungan baik untuk anak-anak maupun orang dewasa.

Nah, sekian dulu artikel singkat tentang 9 Penyakit yang Timbul saat Banjir Datang. Mudah-mudahan kita semua senantiasa diberikan kesehatan dalam menghadapi segala sesuatu dalam kehidupan. (Aamiin) Haturnuhun sudah mampir, semoga bermanfaat.


Sutiah

Tuhan menciptakan peristiwa-peristiwa dan kita mengulasnya dengan akal dan seluruh kemanusiaan kita. Sebab tanpa itu, kita tak akan menemukan ayat, akan kehilangan alamat.

What's Your Reaction?

Kaget Kaget
0
Kaget
Suka Suka
0
Suka
Bahagia Bahagia
0
Bahagia
Sedih Sedih
0
Sedih
Bingung Bingung
0
Bingung
Marah Marah
0
Marah

0 Comments

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *